BENARKAH BUBBLE TEA

pexels-photo-4071422

Bubble tea adalah minuman manis berasal dari asia yang sedang populer dan digemari oleh banyak kalangan muda. Bubble atau pearl atau boba terbuat dari tepung tapioka yang dikombinasikan dengan minuman manis dan disajikan dingin. Bubble memiliki tekstur yang kenyal saat digigit.

Minuman Bubble Tea, itu apa?
Bubble tea adalah minuman manis yang tidak berkarbonasi dan tidak beralkohol. Beberapa jenis minuman bubble tea:

  • Teh beraneka rasa
  • Minuman mengandung susu atau yang berbentuk creamy
  • Mengandung pemanis
  • Ada tambahan bola tapioka
  • Minuman memiliki rasa buah-buahan

Selain bubble, umumnya juga ada jenis lain yang ditambahkan dalam minuman seperti jeli dan pudding telur. Selain teh, juga ada minuman lain yang ditambahkan bubble adalah jus buah, kopi dan milk tea.

Kandungan Nutrisi dalam Bubble tea
Bahan utama bubble adalah tepung tapioka, sehingga kandungan utama dalam bubble adalah karbohidrat. Bubble memiliki kandungan vitamin dan mineral yang sangat rendah, bahkan bubble juga hanya mengandung sedikit serat. Konsumsi bubble terlalu banyak dapat meningkatkan resiko terjadinya konstipasi atau sembelit.
Berikut rentang jumlah kandungan nutrisi dalam 1 wadah bubble tea:

  • Kalori: 230-450 kalori
  • Karbohidrat: 54-70 gram
  • Gula: 30-70 gram

Jika mengkonsumsi bubble dengan menggunakan teh, maka akan ada kandungan fenol dan polifenol dalam teh yang menguntungkan untuk kesehatan jantung. Namun, mengkonsumsi bubble tea demi manfaat tersebut maka tidak sepadan dengan jumlah asupan pemanis pada bubble tea.

Apakah Bahaya Konsumsi Bubble tea Berlebihan?

  • Peningkatan Berat Badan
    Konsumsi bubble tea secara teratur atau berlebihan tanpa penyesuaian asupan kalori harian dapat menyebabkan penambahan berat badan. Kombinasi antara sirup buah, susu dan tapioka dapat meningkatkan jumlah kalori hingga 350-400.
  • Peningkatan Resiko Sembelit
    Seperti telah dijelaskan pada bagian atas, bubble tea mengandung sedikit serat. Hal ini dapat menyebabkan sembelit jika dikonsumsi secara rutin.
  • Peningkatan Resiko Diabetes
    Kadar gula yang sangat tinggi dan kandungan karbohidrat dalam bubble yang tinggi maka menyebabkan minuman ini dapat meningkatkan resiko diabetes. Dan oleh karena itu, bubble tea perlu dihindari oleh penderita diabetes.

Berapa Asupan Gula yang Disarankan?
The American Heart Association (AHA) merekomendasikan untuk membatasi jumlah gula tambahan. Bagi wanita, asupan gula yang dianjurkan adalah 100 kalori per hari atau sekitar 6 sendok teh gula. Bagi pria, asupan gula yang dianjurkan adalah 150 kalori per hari atau sekitar 9 sendok teh.

Jika Sahabat Viva memiliki pertanyaan lebih lanjut, silahkan kirimkan melalui:

  1. Layanan Tanya Jawab Kesehatan melalui SMS Hotline atau Whatsapp di nomor 0812 919 08500
  2. Konsultasi Online pada hari Senin-Jumat pukul 08.00-17.00 WIB

Pertanyaan anda akan dijawab langsung oleh tenaga kesehatan kami. Kunjungi juga akun Fanpage dan Instagram VivaHealthIndonesia untuk melihat jadwal kegiatan Viva Apotek di kota Anda, info kesehatan dan promo menarik Viva Apotek.

Sumber:

  1. Healthline. (2017, 05 Juli). What Is teh Nutritional Value of Boba. Diperoleh 17 Juni 2019 dari: https://www.healthline.com/health/food-nutrition/nutritional-value-of-boba#additives
  2. Organic Facts. (2018, 24 November). 4 Proven Benefits of Bubble tea. Diperoleh 17 Juni 2019 dari: https://www.organicfacts.net/health-benefits/herbs-and-spices/bubble-tea.html
  3. US National Library of Medicine. (2016, 29 Maret). Calories and Sugars in Boba Milk Tea: Implications for Obesity Risk in Asian Pacific Islanders. Diperoleh 17 Juni 2019 dari:  https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5217910/

Pendaftaran OnlineKontak KamiGaleriProfile